<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d11556135\x26blogName\x3dfor+a+moment\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttps://guario.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_US\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://guario.blogspot.com/\x26vt\x3d8883002381500247543', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

Suka Jawa

Dalam perjalanan kemarin ini, pas lewat di daerah Lampung Selatan, gue menemukan satu daerah yang namanya sangat full pede: Suka Jawa. Gue pun mengirim sms ke salah seorang Jawa yang pedenya selangit: ”Aku baru nyalain hape di Kab Lampung Selatan, terus lihat papan nama restorang n syok! Nama daerahnya: Suka Jawa! Amit2 deh transmigran2 narsis ini:P!”

Si Jawa jawab: “Ngaku aja kalo kangen aku:D. Wah, kamu langsung inget aku dong:), secara kamu emang suka Jawa banget hehe... Miss u.”

Ya, inilah contoh Jawir narsis yang gue rasa keturunan dari para Jawir narsis van Lampung ini! Tapi sms itu bikin gue kemudian kepikiran tentang orang-orang Jawa yang gue kenal. Secara gue nggak ada kerjaan nungguin sahur di kampung nyokap yang sepi sementara siangnya kebanyakan tidur, gue jadi terusin lanturan gue ini.

Dan gue mulai berhitung.

Orang Jawa itu jumlahnya sekitar 100 juta, sedangkan penduduk Indonesia sekitar 220 juta. Boleh dibilang, setengah penduduk Indonesia adalah orang Jawa. Nggak heran mereka ada di mana-mana, termasuk Lampung. Apalagi sejak program transmigrasi yang merajalela di zaman Orde Baru itu, orang Jawa mulai menclok di Sumatra, Kalimantan, sampai Irian.

Dengan demikian,logika sederhananya, dari dua orang teman yang gue miliki, maka satu orang adalah orang Jawa. Tapi, coba gue hitung ya, hmm... sahabat SD gue adalah dua orang Betawi, satu orang Sunda. Di SMP gue akrab dengan satu orang Minang-Palembang, satu orang Sunda, satu orang Minang. Sahabat SMA gue itu satu orang Bugis, satu orang Sunda-Betawi, satu orang Minang-Palembang. Di kuliah, gue paling temenan dengan satu orang Minang dan dua orang Minang-Jawa.

Sedangkan di dunia kerja tempat gue akrab dengan Rio’s Angels, mereka terdiri atas satu orang Minang, satu Batak-Jawa, satu Jawa. Di tempat kerja lain gue akrab dengan satu orang Sunda, satu orang Arab, dan satu orang Aceh.

Udah ah, gue capek ngitung. Tapi dari sampel sekian banyak aja (18 orang), orang Jawa yang gue kenal baik dan akrab ternyata nggak sebanyak seharusnya, lima puluh persen dari jumlah teman gue, melainkan cuma dua setengah orang! (hehe... ada ya orang yang cuman setengah?) Secara gue tinggal di Jakarta yang plural dan bisa jadi representasi angka nasional, seharusnya logika sederhana 1:1 itu bisa diterapin. Lain kalo gue tinggal di Jogja, perbandingan teman Jawir dan non-Jawir gue mungkin bisa 2:1, bahkan 4:1!

Jadi, bagaimana mungkin perbandingan teman Jawir dan Non-Jawir gue ternyata 1:6 (dibuletin) dengan jauh lebih banyak teman non-Jawir gue (Hmmm... gue mesti cek sensus penduduk Jakarta nih, apakah perbandingan jumlah suku Jawa dan lainnya di ibukota ini emang nggak sebesar angka nasional?). Berarti cuma sekitar 16% persen teman gue yang Jawir, jauh banget di bawah angka nasional kan?

Wooii... para Jawanis, lo pade kemane sih? Ini gue yang nggak mau temenan sama lo-lo pade ato, jangan-jangan, mereka yang males temenan sama gue? Kenapa juga? Gue kan anaknya asyik getoh lho *rendah hati mode on* (eh, salah ya:P?). Trus kalo nggak, apa iya gue suka milih teman berdasarkan suku, agama, ato blabla basi lainnya? Nggak ah, gue menolak keras! Itu nggak gue bangget!

Terus gue coba telusuri dari sudut pandang lain.

Ternyata, anehnya, angka itu berubah drastis kalo bicara tentang orang yang ‘dekat’ dengan gue. Kalo kategorisasinya adalah mulai dari yang sukses ‘jadian’ sama gue, terlepas lamanya, sampe yang bentuknya nggak jelas kayak di TK sewaktu gue hanya suka ngegangguin satu orang cewek. Mulai dari rambutnya gue tarik, bukunya gue coret, banyak deh, tapi gue juga paling dekat sama dia sampe kita dipasangin apa-apa sama-sama. Pawai bareng kita pasti pasangan pakaian adat yang sama, sampe dipasangin nari bareng segala (akhirnya itu anak beneran jadi penari serius sampe ngelanglang buana kemana-mana getoh).

Nah, kalo definisinya gue buka seluas ini, maka... sebentar... *simpoa mode on*. TK, Jawir, SD enam tahun akrab dan bersaing dengan Jawir. Di kelas dua SMP gue dekat dengan seorang Jawir dan kerjanya nyontek ke dia melulu dan dia selalu ngasih semua jawaban yang gue minta. Ketika rapor dibagiin dia juara tiga dan gue juara... satu! Nggak adil ya, tapi begitulah hidup. Kelas tiga kita ‘putus’ gara-gara dia pindah ke Tegal dan gue pun berpaling ke Jawir yang lain.

Di kelas tiga SMP juga gue baru mulai pake sok bilang sayang segala dengan si Jawir dan sering pulang bareng sampe akhirnya kita punya julukan Kopi Susu (Jelas banget kan kenapa?). Sementara di SMA, gue ‘dekat’ dengan seorang Jawir (kelas 1) dan satu orang Minang (kelas 2), dan waktu kuliah gue cuma suka sama satu cewek Minahasa.

Tapi semua hubungan yang bisa dibilang serius—yang ngelibatin cucuran darah dan air mata*hiperbolis mode on*— terjadi pasca kuliah waktu gue ‘dekat’ dengan satu orang Betawi, terus seorang China plus naksir berat dan ditolak sama satu orang Arab.

Setelah masa paceklik Jawir ini, gue seperti kembali ke selera asal ketika tiga kali terakhir gue ‘suka’, semuanya Jawir! Pertama, jadian terus putus, lalu naksir Jawir belagu (abis gue ditolak sih, nggak sopan memang itu orang! Beraninya!—lho kok ngamuk:P?), sebelum akhirnya ‘dekat’ dengan orang Jawa yang lain lagi.

Berapa tuh angkanya? Kalo ngitung total termasuk yang nggak jelas kayak waktu TK ato SD, orang yang gue ‘suka’ dan Jawir berbanding yang bukan adalah 4:1 ato 80%. Tapi kalo cuma ngitung ketertarikan serius yang cuma terjadi pasca kuliah, angkanya jadi 1:1 alias 50% ato sama dengan angka nasional! (Akhirnya...)

Dan gue nggak bisa ngejelasin dengan puas kenapa bisa ada perbedaan mendasar antara jumlah orang Jawa yang jadi teman gue dan yang gue ‘suka’. Jadian atopun nggak. Kalo lihat trennya malah lebih gawat karena gue kok akhir-akhir ini suka Jawa melulu ya?

Gue rasa gue dipelet.


Old posting and comments

« Home | Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »

»

Post a Comment