<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d11556135\x26blogName\x3dfor+a+moment\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttps://guario.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_US\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://guario.blogspot.com/\x26vt\x3d8883002381500247543', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

Hadiah

Gue baca di blog-nya Wisa soal kesibukan dia beli hadiah buat keponakan-keponakannya yang berprestasi bagus di sekolah. Dan ini bikin gue inget pengalaman gue waktu sekolah dulu sehubungan sama urusan nilai di sekolah yang diterapin sama Nyokap gue. Dia punya cara unik untuk menghargai prestasi anak-anaknya. Cara ini adalah cara yang dipake ayahnya, kakek gue, dalam mendidik dia dulu dan diterapin ke gue, kakak, dan adek-adek gue.

Gue nggak pernah dapet hadiah setiap kenaikan kelas. Dari SD sampe SMA, nggak pernah sekalipun gue nerima hadiah atas nilai bagus dan gelar juara yang gue dapet. Sementara kakak dan adek-adek gue selalu dapet hadiah padahal nggak ada satupun dari mereka yang juara. Masuk sepuluh besar pun nggak pernah rasanya. Gue protes karena merasa diperlakukan nggak adil. Alasan gue, semua orang yang nilainya bagus dikasih hadiah oleh orang tuanya, tapi di rumah ini aneh, yang nilainya jelek yang dapet hadiah. Seperti biasa, gue menuduh nyokap pilih kasih, gue berantem heboh sama nyokap (O yes, I'm such a drama queen!), seperti kasus ngepel ato nyapu itu (lihat entry: A long-delayed laugh)

Nyokap pun menyabarkan gue dengan bilang bahwa Ayahgue dan adik-kakak juga ikutan manggil kakek gue ayah seperti nyokapbilang bahwa kalo kita dapet nilai bagus, apalagi jadi juara, maka seharusnya kita seneng. Nilai bagus dan gelar juara adalah hadiah dari kerja keras kita belajar yang nilainya jauh lebih berharga daripada seribu mobil-mobilan yang biasa didapet adek-adek gue. Dan kalau kita udah seneng, seharusnya kita nggak usah dikasih hadiah lagi. Beda dengan adek-kakak gue yang nggak pernah juara dan masuk sepuluh besar, mereka udah usaha tapi masih tetap belum berhasil. Mereka pasti sedih dan kecewa, makanya mereka dikasih hadiah biar mereka tetap senang dan semangat belajar tahun berikutnya. Logika SD gue nggak pernah bener-bener paham kenapa nyokap gue mendidik dengan cara begitu berbeda dari orang tua temen-temen gue yang lain. Logika 10 tahun gue bilang, semestinya hadiah buat gue lebih bagus daripada yang diterima adek-kakak gue.

Tapi waktu gue lulus SMA dan diterima di UI, gue baru paham betapa bijaknya nyokap gue. Seperti biasa, gue nggak terima hadiah apa-apa waktu lulus SMA. Tapi begitu pengumuman UMPTN keluar dan gue diterima di UI, nyokap sujud syukur terus ngomong ke gue, "gimana kalo kamu mama kirim kursus bahasa Inggris sambil nunggu masuk kuliah ke Australia?"

Gue kaget, karena gue tau keluarga gue bukan orang yang cukup mampu buat ngirim anaknya ke luar negeri, bahkan untuk sekedar kursus. Kami nggak kaya, walaupun nggak miskin, keluarga yang berkecukupan tanpa berkelebihan. Gue pun nanya sambil becanda, "Hah? Nggak salah nih, Mama abis ngerampok Bank ato Babe korupsi?"

Nyokap ketawa dan cuma bilang bahwa itu adalah tabungan pendidikan dia buat gue. Dia udah nyiapin dana kalo gue nggak lulus UMPTN dan harus kuliah di universitas swasta. Gue emang udah diterima di Trisakti yang, uang kuliahnya, dari dulu juga mahal. Dan karena sekarang gue diterima di UI dengan uang kuliah 180 ribu per semester dan uang sumbangan yang cuma 250 ribu—dibanding 4 juta di Trisakti—Nyokap punya uang lebih buat gue. Dan itu hak gue, katanya.

Asli, gue diem dan saat itu mata gue terbuka bahwa nyokap gue selama ini ngajarin hal yang sangat penting. Nyokap gue ngajarin untuk menghargai usaha sendiri tanpa harus diiming-imingi hadiah karena penghargaan, apapun bentuknya, akan datang tanpa kita minta. Ketika gue udah terbiasa nggak menerima hadiah untuk semua prestasi akademis gue dan terbiasa untuk nggak berharap apa-apa, Nyokap memberikan penghargaan yang, gue tahu, sebetulnya di luar batas kemampuan dia.

Gue cuman bisa nyium kening nyokap dan bilang, “Makasih ma, tapi simpen aja deh duitnya buat yang lain. Yoyok nggak perlu hadiah, diterima di UI aja udah seneng kok.”

She cried.

Old posting and comments

« Home | Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »

»

Post a Comment